Beranda > Uncategorized > Hatim Al-ashom (Tuli) Demi menutupi aib orang lain

Hatim Al-ashom (Tuli) Demi menutupi aib orang lain


Cantik – Cantik Kok Kentut
Abdurrohman Hatim bin Yusuf bin Ulwan (hidup sekitar abad 2 H atau 8 M) adalah salah satu tokoh besar dalam dunia tasawwuf. Kita kerap mendengarnya dengan nama Hatim Al-ashom, atau si Hatim yang tuli.
Lalu kenapa dia dijuluki tuli? Ada cerita indah dan pelajaran kehidupan besar tentang ini.
Seperti biasa, keseharian Hatim adalah bekerja di toko sebagai pedagang. Suatu hari tokonya kedatangan pembeli, seorang gadis cantik.
Pas saat gadis itu asyik menawar, tiba-tiba gadis tadi mengeluarkan angin, kentut, bersuara lagi !
Tentu saja seketika wajah ayunya berubah pias pucat pasi menahan malu yang tak alang kepalang. Namun Hatim tanggap dengan perubahan itu, segera dia balik bertanya seraya mengeraskan suara, “maaf anakku, mau beli apa? Keraskan bicaranya, bapak tidak dengar”, sambil sedikit menelengkan kepalanya.
Seketika legalah hati gadis tadi, dia mengira Hatim tuli (mungkin dalam hatinya, *huft, selamet, selamet, ternyata bolot dia, ga kedenger dund kentut merduku tadi*).
Dan sejak itu, Hatim terkenal dengan julukan Al-ashom. Si Tuli.
@ @ @
Yang perlu kita ambil pelajaran adalah Lihat bagaimana toleransi dan cara beliau menjaga perasaan orang lain. Harus kita akui, kerap kita bertindak mendahulukan ego tanpa menjaga perasaan umum.
Sikap menjaga perasaan ini harus lebih kita praktekkan lagi saat melihat teman kita terjebak pada posisi sulit yang menjual air muka malu. Semisal kesalahannya terbongkar. Maka tentu tak bijak jika kita ikut mengecamnya misalkan.
Salah satu sikap seorang leader yang baik adalah, berpura-pura tidak tahu dengan kesalahan dan pelanggaran yang dilakukan bawahan. Namun bukan berarti menutup mata, tetapi berusaha membenahinya dengan tanpa bawahan itu terasa bahwa sedang ada pembenahan di sana.

Meski terkadang gara-gara itu kita dianggap bodoh. Seperti yang dialami Hatim tadi.
Pelajaran lain, Hatim terkenal sebagai seorang wali besar, bukan lantas dengan itu bahwa seorang jika telah sampai pada derajat spiritual yang tinggi selalu diartikan kerjanya hanya ibadah di Masjid saja. Tidak harus. Salah satunya adalah Hatim yang kesehariannya bekerja menjaga toko, meski malamnya berubah menjadi seorang ahli ibadah yang di hati dan segenap pikirannya hanya ada Allah Ta’ala saja.
Akhir catatan, pelajaran kehidupan yang lain, Jangan kentut di sembarang tempat yach, malu-maluin en gak punya adab tau’, Apalagi kalau yang kentut itu Mbak-Mbak atau Ukhti-Ukhti, hehehe… Bakal jatuh pasarannya.

Allah berfirman (yang artinya), “Katakanlah: ‘Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami” (QS. At Taubah : 51)

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: